Perbincangan seru dengan supir angkot

Pagi ini aku bangun lebih cepat, padahal malemnya sempet ngebantu akang ngerjain tugasnya yang banyak amat *bantuin ngetik* mpe jam 12 malem. Mandi terus makan langsung go to work. Saat aku nunggu angkot *angkot pink*, ternyata di depan situ udah ada angkot yang lagi ngetem, dari jauh ga keliatan apa penumpangnya dah banyak ato blon *males bgt kalo harus nunggu penuh *, coz si kaca mobilnya ga transparan, tapi aku tetep menghampiri si angkot itu, ternyata penumpangnya baru 1 orang *aduh*. Karena sudah terlanjur nyamperin akhirnya aku naek juga dan duduk di depan. Untungnya si sopir ga rese, meskipun hanya dapet 3 penumpang, dia segera menginjak gas dan langsung berangkat.

Pagi itu matahari terik *tumben*, untungnya aku duduk didepan jadi punggung ga kepanggang. Perjalanan demi perjalanan dilewati *secara rumah aku di ujung dunia*, sampai akhirnya di daerah pahlawan. Aku nguap terus, dan gede2 lagi. Tiba2 di daerah suci mu ke gasibu, ada perbincangan dengan tukang angkot (TA),

T. A : “wah neng abis begadang, heuay wae..”.

aku : senyum2 doank gw berfikir *berani2nya ni orang gangguin gw, haahahaha, so bgt y gw..*

T. A: ” kuliah ato mau kerja neng?”

aku : “kuliah..”. singkat bgt.

T. A : “dimana?”

aku : UNPAD

T. A : “Hukum?” *idih sotoy banget nih si emang*

aku : “bukan, ekonomi”. *gw tantang lg, coz si mamang nya sotoy abis*

T. A : si T.A ngagguk2 kya yg ngerti aje. “bumina di cijambe nya? kenal sareng pupung teu?”.

aku : *Lah.. sapa tuh, mang yg tinggal disitu cm 5 orang. suka asal ni orang*. ” Pupung? ga..”

T. A : “Itu yang dulunya kuliah di PAAP UNPAD..”.

aku : *dijelasin detail jg kyanya ga kenal* ” Ga tau..”

T. A : “itu temen saya waktu masih kuliah..”

aku : “OOhh..” aku cm ngangguk2 aja. *Hah,kuliah?* “Emang dulu kuliah dimana..?”. Aku penasaran.

T. A : “Saya dulu kuliah di PAAP UNPAD..” *aku sedikit tidak percaya dengan pernyataannya, masa si orang yang sempat kuliah, meskipun cmn sampe D3 tp bisa menjadi supir angkot*

aku : ” Emang jurusan apa..?” aku jadi penasaran, kali aja nih orang cmn ngaku2 doank.

T. A : “Manajemen”.

Dst.

Di perbincangan yang tidak diteruskan ini, aku sedikit menanyakan tentang angkatan berapa (dia bilang angkatan ’95),   kampusnya dimana, pokonya sedikit yg berhubungan dengan kuliah, maksudnya ingin mengetes apakah dia benar2 alumni sana ato cuman ngaku2 doank. Anehnya semua yang aku tanyain dia jawab dengan tidak gagap, dan benar. Seperti menunjukan kalo dia benar2 alumni sana. Bahkan dia tahu tentang ekstensi UNPAD *tempatku mencari ilmu*, dia juga sempat menceritakan tentang pekerjaannya dulu, dia sempet jadi sales, kerja kantoran, kartu kredit, yang akhirnya dia juga tidak tahu kenapa sekarang berprofesi sebagai supir angkot.

Sebelum aku turun, sempet juga melihat penampilan si mamang ini secara keseluruhan, dia menggunakan kaos berkerah dan celana yang bahannya kain, tp bkan untuk ke kantor. Menurut aku si sedikit rapih, meskipun bukan pakaian formal. Sedikit lebih rapih daripada mamang angkot pada umumnya.

Setelah turun dari angkot, aku berfikir apakah yang dikatakan orang tadi benar ato tidak. Sebenernya aku  pengen tau kenapa dia bisa menjadi supir angkot, padahal andai benar dia lulusan dari situ kenapa dia tidak bekerja sesuai dengan pendidikannya. Jadi bandar angkot mungkin, hehe.

Entah apa yang terjadi sebenarnya, mungkin itu sudah jalan hidup yang dipilihnya.

8 comments

  1. haha… iy emg banyak mamang angkot yg so toy, wie jg pernah mengalami hal kaya gito. kadang nyebelin jg tp kadang percakapan jd malah panjang…

  2. @wie
    iya wie, sk males ngejawabnya… coz pasti jd panjang. Tp jarang mamang angkot yang tau namanya kampus, perkuliahan, dll…

    @petra
    iya rezeki orang beda2,
    klo emang bner tuh si mamang, wah… ngiris banget.

  3. aneh ya?
    kita emang cenderung menganggap itu aneh.🙂 Karena terlalu termakan doktrin pikiran sendiri (baca: mahasiswa): bahwa sopir angkot itu pekerjaan yang kurang pantas buat seorang yang pernah mengenyam bangku formal kuliah. aku punya temen yang ketika itu bergelar sarjana tp pekerjaannya pengepul plastik bekas, tp skr dia sudah lulus magister manajemen di unpad.

  4. @ardi
    alow…
    hehehe… makanya di DU donk…
    eh tapi jatinangor dah rada tengah, kan ada jatos…

    @dadhee
    oya..?
    kembali kepada dirinya sendiri, apalah arti sebuah profesi…..hallah…

  5. Bwt adik2, jmn aceuk muda dulu jg,cerita kitu teh teu aneh. Ada istilah IR bwt TA yaitu Injak Rem. Eta teh DO an ti pi IR eun, yah life like that lah, tp gpp yg penting masuk surga….alah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s